Sharing Pengalaman..True Story

Beberapa hari ini banyak reseller yang minta saran kepada kami mengenai bagaimana kulakan barang baju anak branded dengan sistem “kantong-an” atau “karung-an” krn banyak barang tsb setelah dibuka tidak dapat dijual kembali krn kotor atau reject, bahkan ada yg menyesal membeli atau kulakan dgn sistem ini

Jawaban kami adalah : kunci sukses menjual baju anak branded adalah “focus” pada kalangan menengah atas, jadi sasaran bidik kita adlh end user yg tetap mengutaamakan kualitas barang, sementara sistem bundling (kantong-an, atau sistem karung-an) tdk bisa menjamin tiap pcs barang yg akan kita jual kembali dalam kondisi layak jual apalagi kalo modal kita terbatas, maka bisa2 modal kita tidak bisa berputar dan berehnti pada baju2 yg tidak layak jual, shg niatan kita ingin untung tapi malah “buntung”, jadi kalo menurut saya hindari sistem pembelian dgn bundling (karungan) krn sangat berisiko bagi cash flow kita

12 thoughts on “Sharing Pengalaman..True Story

  1. Ya Mas, betul sekali saya dulu pernah order barang-barang jsl dalam bentuk karungan di salah satu pemain jsl katanya, harapan saya mungkin lebih murah dan barang bisa bagus-bagus” ternyata saya salah belanja karungan itu ternyata program haji mumpung buat penjual biar barangnya 100% terjual, ternyata pas saya buka karung SUBHANALLAH kok barang2 untuk yayasan yatim piatu mampir ke sini, kondisi barang sudah dioplos dengan kategori barang yang sudah tidak layak jual, padahal modal itu dari hasil jual motor hiks,hiks, cuma ya lagi2 pelajaran buat saya, mendingan saya pilih barang deh biar mahal asal barang paten. mohon bantuannya RAFIKIDS agar mengerti kondisi reseller dengan berbagai keterbatasan modal kami. Graciaz Rafikids

    • Pak Trisno,
      terima kasih atas informasi yg bapak sampaikan, memang sangat miris saya mengamatinya, ada orang yg serakah mengambil banyak keuntungan dengan mengoplos barang yg sdh sangat tidak layak jual untuk kepentingan memperkaya diri sendiri tanpa melihat kondisi reseller, seperti yg pak trisno sampaikan bahwa bapak sampai menjual motor, namun itu belum seberapa ada ibu ibu yg bahkan menggunakan uang belanja tanpa sepengetahuan suaminya atau seorang ibu yg berhutang pada saudaranya agar bisa mendapat keuntungan dari berdagang, apa jadinya jika krn keserakahan sesorang ibu tadi harus menderita kerugian krn byk barang yg dia dapat tak layak jual ??, termasuk baju anak yang sebenarnya untuk anak yatim dan kaum dhuafa dijual kembali agar kekayaan nya makin bertambah.
      Itu semua kita kembalikan pada diri kita pak….

  2. Mbaa atik pin saya di delcont yaa,,sy td lg liat2 web ada barang baru sy kok gak tau soalnya sy biasa dpt beritanya dr status bbnya mbaa stlh sy cek trnyata dah gak ada,,mohon di invite lg yaa mba

      • baik mba, saya lihat lagi, namun perlu diketahui kami memang melakukan delcon di bb dengan ketentuan : kontak bb yg tidak pernah melakukan order atau ada reseller yg sering cancel order padahal sdh dilakukan konfirmasi hal ini kami maksudkan agar rseller lain bisa kebagian barang krn jumlah barang terbatas namun permintaan trs meningkat
        mhn maaf dan harap maklum
        salam hangat

      • Saya baru tau rafikids stlah lebaran mba dan sy sdh pernah melakukan order tp sering gak kebagian/sdh kehabisan tp alhamdulillah pernah kebagian walau baru 2 kali makanya sy kaget kok sy masuk daftar delcont padahal dlm 1 bln ini sy bergabung sy sdh melakukan order 4 kali tp barang yg kebagian bru 2 kali,,klo sy d delcont kesempatan sy untuk tau ada gaknya barang baru yg d uplode jadi terbatas,,kmren sy bru aja cek d web kecewa berat karena ternyata bnyak uploadan baru yg sy gak tau dan sdh bnyak yg sold out,,seandainya dekat mbaa sy pasti sdh langsung kulakan k tpt mbaa,,mohon bantuannya yaa mbaa

        • mba mayang
          coba nanti saya lihat lagi list BB kontak, silakan jika ingin jadi reseller dengan senang hati kami akan melayani
          salam

  3. Pagi, mba saya pemain baru di bidang baju anak.. Saya mencari supplier dengan jaminan kualitas… Bisa invite pin saya?? 5A5C454D Terima kasih banyak ???

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *